Loading...

Petani Demak Minta Maaf Tebar Cabai Dijalan Dan Sebut Ada Impor,

Petani cabai Desa Jeruk Gulung Kecamatan Dempet, Kabupaten Demak, meminta maaf atas aksi membuang cabai di jalan yang digelar beberapa hari lalu. Mereka juga menarik pernyataan yang menyebutkan adanya impor cabai, lantaran sejak 2016 tak pernah ada


RAKYAT SOSMED - Petani cabai Desa Jeruk Gulung Kecamatan Dempet, Kabupaten Demak, meminta maaf atas aksi membuang cabai di jalan yang digelar beberapa hari lalu. Mereka juga menarik pernyataan yang menyebutkan adanya impor cabai, lantaran sejak 2016 tak pernah ada.

"Kami mohon maaf kepada Pemerintah dan seluruh ummat atas insiden kejadian kemarin, saat di antara kami khilaf membuang cabai di jalan. Sungguh kejadian tersebut karena spontanitas, dan kami menyadari perbuatan tersebut tidak etis dan justru membuat kami menjadi malu," demikian disampaikan Ketua Kelompok Tani Sumber Rejeki, Sugiyono yang mewakili petani cabai Desa Jerukgulung Kecamatan Dempet Kabupaten Demak.

Sugiyono menyampaikan hal tersebut secara resmi melalui Pernyataan Petani Cabai Kabupaten Demak, Minggu (13/1).

"Kami memohon maaf juga, meralat dan koreksi, kemarin ada pernyataan ada impor padahal sebenarnya sejak 2016 sampai sekarang tidak ada impor cabai segar," sambung dia.

Padahal, tegas Sugiyono, perhatian dan bantuan pemerintah pusat melalui Kementan untuk petani cabai biasa. Menteri Pertanian Andi Amran begitu sigap membantu menyelesaikan masalah di lapangan dengan tuntas dan sangat cepat.

Sugiyono mengungkapkan Menteri Amran telah memberikan bantuan sesuai usulan dan permohonan dari petani. Berbagai bantuan dan fasilitas kemitraan, juga jaminan pasar.

"Sesuai usulan dan permohonan kami, malam ini kami sudah difasilitasi kemitraan pemasaran dengan TTI (Toko Tani Indonesia - red) dan PT. Indofood CBP, juga diserap untuk industri sambal sehingga akan meningkatkan pendapatan kami dan membantu stabilnya harga," ungkapnya.

Tak hanya itu, tambah Sugiyono, petani juga berterimakasih karena Cabai Merah Keriting dari petani Desa Jerukgulung Kecamatan Dempet sudah dibeli dengan harga Rp18.000 per kilogram.

"Kami mengucapkan terima kasih kepada Bapak Menteri Pertanian Andi Amran, Gubernur Jawa Tengah dan Bupati Demak. Sungguh diluar dugaan kami sebelumnya," pintanya.

Oleh karena itu, Sugiyono atas nama petani cabai Demak berjanji tidak mengulangi lagi dan akan lebih banyak melakukan diskusi dan dialog untuk mencari solusi seperti ini. Selain itu, akan mengikuti anjuran manajemen tanam dari pemerintah, meningkatkan efisiensi biaya, meningkatkan kualitas hasil.

"Selain itu juga, kami sudah menandatangani MoU bermitra dengan TTI dan PT Indo Food CBP serta akan menjual melalui pasar lelang cabai sebagaimana telah dilakukan di daerah sentra lain seperti Sleman, Kulonprogo, Magelang dan lainnya," sebutnya.

Dengan cara itu, sambung Sugiono, petani bisa memperoleh harga tertinggi dari penawar yang ada, menerima uang secara tunai dan harga bisa sama standar dalam satu wilayah. Selanjutnya petani akan terus berkomitmen memajukan pangan dan pertanian sebagai ladang hidup.

"Sekali lagi kami mengaku sangat malu dan mohon maaf yang sebesar besarnya atas kejadian ini. Semoga ke depan menjadi lebih baik," akuinya.

"Untuk itu, kami meminta agar seluruh video dan berita tidak benar yang sudah beredar di media agar dihapus dan diralat," pinta Sugiyono.

Perlu diketahui, Sugiyono bersama petani cabai lainnya menggelar aksi buang puluhan kilogram cabai merah, di Jalan Raya Demak-Purwodadi pada hari Jumat sore (11/1).

  • [message]
    • [👀 SUMBER BERITA Dan Judul Asli .]
      • [Judul Asli ► Sumber Berita ► 👀👉  ]

COMMENTS

loading...
Loading...

BERITA LAINNYA$type=sticky$count=4$author=hide$readmore=hide

Name

Beritanya,4688,DAERAH,428,EKONOMI,418,INTERMEZO,495,INVESTIGASI,226,JAKARTA,381,Kejadian,462,KIRIMAN NETIZEN,111,KORUPSI,258,KRIMINAL,768,OLAHRAGA,6,OPINI,755,PIALA DUNIA 2018,6,POLITIK,1726,TEKNOLOGI,5,TERORIS,180,VIRAL,2132,WORLD,192,
ltr
item
RAKYAT SOSMED: Petani Demak Minta Maaf Tebar Cabai Dijalan Dan Sebut Ada Impor,
Petani Demak Minta Maaf Tebar Cabai Dijalan Dan Sebut Ada Impor,
Petani cabai Desa Jeruk Gulung Kecamatan Dempet, Kabupaten Demak, meminta maaf atas aksi membuang cabai di jalan yang digelar beberapa hari lalu. Mereka juga menarik pernyataan yang menyebutkan adanya impor cabai, lantaran sejak 2016 tak pernah ada
https://2.bp.blogspot.com/-DsyWfZWMGMc/XDysglUH_3I/AAAAAAAA9eQ/zDMEJXRLUwwFmj-WbWnAC5u_kUVl3EjSgCLcBGAs/s1600/DEMAK.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-DsyWfZWMGMc/XDysglUH_3I/AAAAAAAA9eQ/zDMEJXRLUwwFmj-WbWnAC5u_kUVl3EjSgCLcBGAs/s72-c/DEMAK.jpg
RAKYAT SOSMED
https://www.suarasosmed.info/2019/01/petani-demak-minta-maaf-tebar-cabai.html
https://www.suarasosmed.info/
https://www.suarasosmed.info/
https://www.suarasosmed.info/2019/01/petani-demak-minta-maaf-tebar-cabai.html
true
987615840204520119
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy